Ketika keinginan dan keinginan manusia dikuantifikasi sebagai hak yang tidak dapat dicabut, maka etika dan moral menjadi mudah dikompromikan, dan bencana sering menunggu. Bayi desainer akan segera menjadi norma dalam perawatan kesehatan reproduksi, sebuah cerminan dari keinginan yang diturunkan sebagai hak individu. Segera, pasangan akan dapat berjalan di fasilitas kesehatan reproduksi dan memilih semua fitur yang mereka inginkan untuk dimiliki atau tidak dimiliki oleh anak mereka.

Jika diizinkan dari uji klinis ke aplikasi klinik kehamilan di bekasi praktis, pasangan akan memiliki kebebasan dan hak, tergantung pada keterjangkauan, untuk memutuskan fitur yang akan dimiliki anak mereka, dalam proses menciptakan anak yang mereka inginkan. Oleh karena itu, berdasarkan preferensi mereka, pasangan dapat memutuskan untuk memiliki anak dengan mata hijau, kemungkinan kecil menjadi gemuk, kemungkinan tinggi menjadi tinggi, dan atau kemungkinan tinggi mengembangkan kemampuan intelektual yang tinggi. Proses seleksi dimungkinkan melalui penyuntingan gen.

Bayi desainer tidak hanya merupakan cerminan dari apa yang diinginkan pasangan pada seorang anak, tetapi juga merupakan cerminan dari apa yang tidak diinginkan pasangan pada anak-anak mereka, sehingga menciptakan teka-teki etika. Konsep bayi perancang secara bertahap berkembang dari praktik Diagnosis Genetika Pra-implantasi (PDG) selama perawatan In Vitro Fertilization (IVF) di mana embrio disaring untuk menentukan mana yang memiliki peluang lebih tinggi untuk berhasil hamil (Holt 2011, 64). PDG memungkinkan pasangan untuk memahami varian gen yang akan dibawa oleh anak mereka, dalam prosesnya, memungkinkan eliminasi embrio yang memiliki kemungkinan tinggi membawa penyakit kronis dan terminal herediter.

Proses eliminasi embrio dengan probabilitas tinggi mengalami komplikasi kesehatan atau cacat lahir, dan cacat tidak hanya terbatas pada PDG, tetapi saat ini juga dapat diakses secara luas melalui pengujian pra-kelahiran. Islandia memberikan studi kasus sebagai satu-satunya negara di mana hanya tiga anak sejak 2009 yang lahir dengan sindrom Down (Will 2018, 1). Tiga kelahiran yang “disayangkan” itu terjadi karena sistem tes pra-kelahiran gagal mendeteksi kondisi bawaan pada anak dan mengakhiri kehamilan.

Baik PDG dan opsi pengujian pra-kelahiran semakin menormalkan dan merasionalisasi konsep dan prospek bayi desainer. Pada intinya, proses tersebut telah dimulai dan dibuktikan dengan penghapusan kelahiran dengan penyakit terminal herediter atau cacat dan cacat lahir. Tahap selanjutnya dalam proses ini adalah pengakuan atas keinginan dan keinginan subjektif tersebut sebagai hak individu.

Sudah, pendukung bayi desainer seperti kolumnis Washington Post Ruth Marcus berpendapat bahwa perempuan harus diberikan hak untuk menentukan apakah mereka ingin melahirkan anak dengan kondisi bawaan. Advokasi untuk keinginan subjektif untuk menjadi hak, sehingga meminta dukungan publik, mengabaikan masalah etika yang terkait dengan praktik semacam itu. Dengan merancang anak-anak kita, dan menerima prosesnya sebagai hak reproduksi, kita sedang merancang masyarakat manusia yang baru. Dalam prosesnya, kami akan menentukan siapa yang memenuhi syarat untuk diperlakukan sebagai manusia.

Pada tahap merancang bayi, PDG dan pengujian pra-kelahiran ini, para pendukung berpendapat bahwa proses tersebut harus diakui sebagai hak individu berdasarkan manfaatnya bagi pasangan dan masyarakat pada umumnya. Oleh karena itu, argumen tersebut menyarankan bahwa jika pasangan atau individu memiliki kesempatan untuk mencegah memiliki anak dengan komplikasi herediter atau kondisi bawaan, mereka harus, karena menyelamatkan mereka dan implikasi fisik, psikologis, emosional dan keuangan anak yang jika tidak akan berlangsung seumur hidup. . Namun, terlepas dari kemungkinan kredibilitas dalam argumen seperti itu, proses seleksi bersifat subjektif dan berdasarkan keinginan dan keinginan. Akibatnya, implikasi etis cenderung berkembang ketika preferensi subjektif pasangan tidak lagi bergantung pada kondisi kesehatan yang parah.

Saat bayi desainer menjadi kenyataan, pasangan akan dapat menghilangkan semua sifat “yang tidak diinginkan” dari anak-anak mereka dan memilih yang lebih disukai, sehingga menciptakan teka-teki etis. Proses seleksi menimbulkan diskriminasi terhadap mereka yang berada dalam masyarakat dengan sifat-sifat yang “tidak diinginkan”. Ahli genetika di Islandia dengan bangga menyatakan bahwa mereka sedang menuju 100% keberhasilan pemberantasan sindrom Down, sebuah “prestasi” yang kemungkinan berkontribusi pada diskriminasi orang dengan kondisi bawaan (Will 2018, 1). Intinya, dengan penghapusan kondisi bawaan tertentu melalui proses subjektif dan selektif, masyarakat mengatakan bahwa orang ini dan bukan itu, memenuhi syarat untuk menjadi manusia.

Categories: Business